ROKOK : AKTIF V.S PASIF

Sudah tidak asing lagi rokok adalah komoditi penting di negara kita, kedudukannya sudah bisa disejajarkan dengan sembako bahkan mempunyai arti sendiri. Sembako (Sembilan Bahan Rokok) : tembakau, papir, filter, brand, korek, asbak, kios, smoking area, dan teman (bwt diminta).

Yes gw seorang perokok aktif and not proud of it. Dulu temen2 julukin gw rokomotif (ngebul everytime) and Abah bilang gw asbak (merk apa aja masuk yang penting ada) *asli gw ga bangga -_-“*  gw disini bukan mo ceritain gw sebagai seorang perokok…no no no, terlalu banyak aib, tapi gw mau sharing tentang konflik berkepanjangan antara perokok aktif dan perokok pasif

ROKOK ITU RACUN!!! Memang benar, dengan kandungan Tar dan Nikotin yang beragam dari berbagai merk rokok dapat dengan tulus menghancurkan organ tubuh dalam jangka waktu tertentu (apalagi kalo puntungnya juga dimakan). Meski sudah ada peringatan pemerintah pada kemasan rokok tapi tidak menghentikan orang-orang ‘bernapas’ *some would called that*. Bahkan ada yang pernah bilang, “ah yang ngomong pemerintah, rakyat aja di boongin melulu, kalo tertulis peringatan dokter baru gw percaya.” (yup, secercah kebenaran dibalik keidiotan).

Gw ga tau keadaan negara laen aslinya gimana, tapi karena gw hidup di Indonesia jadi dengan terpaksa gw ceritanya soal yang terjadi di Indonesia aja. So, udah ga aneh lagi melihat pemandangan orang merokok di indon, mulai dari kakek2 bau tanah sampe bocah bau kencur, they all smoking (merokok ya bukan seksi) jadi inget dulu pas kuliah gw suka nyinyir liat bocah masih berseragam ngerokok di tempat umum/terbuka, angkot, tengah jalan. Man, dulu gw ga kayak gitu deh…ngerokok tuh di kiosnya ato di wc (ngumpet takut ketauan ortu), ok terkadang gw ngerokok di angkutan umum juga…hey gw masih muda waktu itu, Cuma mencontoh lingkungan gw (mencari pembenaran tapi salah).

Gw amatin memang sangat sering seorang perokok aktif suka seenak puntung aja klo merokok, ga sadar lingkungan, sekena mereka aja, “ngerokok ah, eh… kanan kiri gw ada ibu2 hamil…BODO! ”…kasarnya. Kenapa sih kita ga bisa sedikit PEDULI *gasante* sesama, ga usah berhenti ngerokok dulu deh tapi dari tata cara sopan santun budi pekerti akhlatul qarimah dalam cara kita melakukan aksi merokok #tsaah. Beberapa cara merokok dengan sopan:

  1. Jangan merokok sembarangan karena sekarang sudah disediakan smoking area di fasilitas umum, ga perlu lah nampang kalo lo tuh ngerokok, apalagi nampang di tengah jalan.
  2. Jangan pernah merokok di dalam angkot, apalagi kalo duduk paling belakang nempel di kaca. Jangankan yang ga ngerokok, gw aja kesel ngeliatnya. Udara panas, polusi kendaraan sudah cukup to ruin my day.
  3. Kalo ada SIGN/TANDA DILARANG MEROKOK ya artinya ga boleh merokok, ga usah pake tanya lagi “disini boleh merokok ga?” kayaknya tuh nikotin dan tar udah menginfeksi sebagian otak orang yang nanya kayak gitu.
  4. Jangan merokok di depan orang tua, baik kandung maupun calon mertua, apalagi pas lagi maen catur dan calon mertua dalam keadaan terdesak, “nah pak, 3 langkah lagi bapak kena skak mat, HAHAHAHAHA…mau rokok?” dijamin itu terakhir kalinya lo maen catur bahkan pacaran sama anaknya.
  5. Peduli sesama, kalo di sekitar ada yg ga ngerokok ga usah ngerokok lah. Sering kali terjadi di ruangan kantor ber-AC, dengan cueknya orang ngerokok disitu. Padahal bisa ngerokok dulu di smoking area terdekat ato di wc, kadang suka pake alesan deadline, deadline sih sempet2nya ngebul atau ada juga ga bisa mikir kalo ga ngerokok…last time i check humans think with their brain.

Bagi para perokok pasif ato non smoker but had no choice living among who smoke. Ada 2 pilihan mudah untuk anda, pindah ke hutan atau mulai merokok. Ga gitu juga sih, bagi para perokok pasif, ketahuilah jika memang ada orang-orang di sekitar anda yang merokok hal yang paling mudah untuk dilakukan adalah memberi dia teguran, “maaf pak, disini ga boleh merokok” gw rasa kalo yang ditegor otaknya belon korslet sih pasti pindah atau matiin rokoknya. I know i will. Jangan Cuma bisa mengeluh dengan lingkungan kalian yang penuh kepulan asap, ambil tindakan, ketok ke pake asbak ato gimana gitu. Beberapa cara stop jadi perokok pasif:

  1. Sedia masker mulut di tempat yang penuh dengan asap rokok, biasanya orang-orang ndableg yang ngerokok di ruangan ber-AC yang jadi biang kerok. Kalo masker tidak efektif ya ganti pake masker gas, seenggaknya bisa gaya juga di kantor.
  2. Bawa air refreshner (bener ga nulisnya?) setiap ada yang ngepul sekali, semprot. Selain bisa mensterilkan udara sekitar juga bisa membuat jengkel si perokok, entah dia akan pergi atau mentung situ.
  3. Kalo ga kepepet ya hindari aja tempat yang banyak asep rokoknya, kalo dah tau ga kuat asep rokok ngapain ke tempat dugem?
  4. Naek angkot duduknya di depan atau deket jendela, kalo ada yang ngerokok tegur baik-baik aja, klo ga bisa dibilangin juga baru suntrungin keluar angot.
  5. Masih banyak kok tempat steril di dunia ini yang terbebas dari asap rokok. Coba untuk berpikir bwat ganti tempat tongkrongan di rumah sakit ato tempat Ibadah.
  6. Ga usah bersikap mengharamkan rokok, agama aja ngga mengharamkan kok, situ sapa emang? Sikap demikian hanya membuktikan anda tuh berpikiran sempit. Biarin aja orang mau merokok, tinggal kita hindari.

Yang kerap terjadi ya antara perokok aktif dan pasif itu suka adu urat tentang prinsip mereka masing-masing. Ada yang bilang, “gw ngerokok ga pake duit lo kenapa jadi elo yang sewot?!” dan di satu sisi ngomong, “ga bisa apa ga jadi polutan di bumi ini?!” (uuu, low blow). Gw berusaha netral meski gw ngerokok, there is no right or wrong in this article. Gw Cuma mau bilang…open minded lah, di sekolah juga di ajarkan toleransi dan tenggang rasa kan? Hormati aja perilaku satu sama lain. Yang merokok silakan pada tempatnya. Bwat yang ga merokok silakan cari tempat steril tanpa harus menyinggung perasaan orang lain.

Simple? Memang…easy? tentu tidak! Masih banyak orang yang egonya lebih tinggi dari rasanya. Saling pengertian aja deh dan jangan saling tunjuk…ga akan ada solusinya kalo cuman nunjuk doang. All i’m saying is masalah ga akan selesai sampai orang-orang berhenti merokok dengan kesadaran sendiri dan yang tidak merokok tidak keras kepala terhadap prinsipnya atau manusia dengan 2 perbedaan yang signifikan dapat hidup secara berdampingan dengan harmonis.

P.S: as for me…im trying to smoke as polite as i can.

Advertisements

2 responses to “ROKOK : AKTIF V.S PASIF

Pesan dan Kesan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s