Gw vs Pasukan Sahur

Gw suka sebel sama kelakuan (yg gw namakan) Pasukan Sahur. Mereka itu adalah kumpulan bocah2 abg yg ngga tau CK ato Sevel itu ada di dunia dan lebih milih nangkring di pinggir jalan sempit yg selalu dilalui sama motor. Niatnya sih baek mau bangunin sahur tapi metodenya itu loh. #TepokJidat #JidatAnneHathaway #TerusAjakKawin

Jadi rumah gw itu sebelahan banget sama gang yg selalu dilewati Pasukan Sahur, blon lg tembok kamar gw yg pas sebelahan jg sama gang. Nah, armamen mereka kan macem2, biasanya dirigen minyak ato galon kosong dan jg pita suara yg sember. Denger2 taun ini mereka dapet drum besi, entah dapet anggaran dari mana. Belon lagi fresh recruit yg masih semangat 45 bwt teriak2.

Masalah nongol pas mereka melintas di gang dan melakukan serangan tengah malam, mereka stopnya disamping tembok kamar gw. Dengan suara ala Jason Mraz lg digorok mereka mulai nyanyi ga jelas. Takutnya lagu satanic tp ngga la ya, kan puasa. Untuk waktu yg lama mrk nyanyi. Yg seharusnya bangun bwt masak tuh ibu gw, ini malah gw yg melek duluan. Rugi dong gw!

Satu saat gw kesel, ya udah gw setel aja lagu metal ‘agak’ kenceng *takut digampar abah* menandakan gw udah bangun. Eeeh, pada2 malah makin kenceng mukulin armamennya. begitu gw tilik, lah nyamain beat lagu yg gw setel. Bapet…
Kayaknya begitu gw nyetel dangdut, nada nyanyinya pada berubah kaya Meggi Z. Ni mau bangunin sahur apa mo konser?!

Pada akhirnya gw cuma melakukan 1 cara yg terbukti ampuh. Gedor tembok kamar gw, terus teriak “LANJUT!!!” mereka pun pergi.

Sekian cerita gw bersama Pasukan Sahur, semoga pada “apa sih?!” bacanya.

Ngulang dari awal? WHY NOT?!

Sering ya kita sedang menikmati usaha untuk mencapai sesuatu dalam hidup dan kita terbentur sama ‘tembok’ yang menghalangi kita untuk terus maju. Kalo udah kejadian gitu aja yang ada pasti bete, ilfil, kebelet.

Yang sering jadi masalah itu, kita males kalo harus ngulang lagi dari awal. Gw aja nih kalo maen game begitu game over kalo ga bisa lanjut dan balik ke main menu, gw matiin tuh maenan. Itu baru game, belon kehidupan kita as human. Suka kan kita marah2 dalem hati “jrit, udah cape2 gw jalanin masa gw harus ngulang lagi dari nol. Sia2 dong yg gw kerjain selama ini?!” kalo kita udah mikir gitu duluan, ya…jadi sia2 beneran apa yang udah kita kerjain.

Continue reading

Gw vs Dia

Hari itu panas seperti hari lainnya, klo ga inget ada kuliah gw dah milih langsung berenang di empang. Kampus saat itu sedang rusuh karena pemilu. Banyak orang berlarian kesana kemari ga tau ngapain, untung gw golput.  Nyalain sebatang rokok dan gw mendengar suara dia dari arah belakang, *oh syit*

“Nah ya, ngerokok lagi!”

Here she comes, tubuh mungil, mata sipit pake kacamata, rambut panjang terurai dengan polem, kulit putih dan bibir lagi manyun.

Continue reading

Gw vs. Donor Darah

Yang sabar ya nak X(

Jadi sekarang gw mau ceritain pengalaman gw semasa sma dulu dimana gw masih hijau dan polos mirip swamp thing tapi masih lebih ganteng dari Johnny Depp maupun Bucek Depp. jadi gini ceritanya…

Pada suatu hari yang cerah ketika gw duduk di pangkuan guru kelas 3 IPS 1 yang terkenal dengan kelas tempat dream teamnya pemain bola satu sekolahan. (gw sih cmn jadi bagian teriak2 bego dipinggir lapangan)

Waktu menunjukan pukul ampe bonyok (gw lupa jam berapa) abis istirahat gitu deh, jadinya pelajaran berikutnya tuh matematika…sumpah gurunya killer doyan ngiler. Jadi aja gw (dan sebagian murid yang diajar dia) males2an belajarnya.
Continue reading

Gw vs. Ujian

X))))

Ujian, setiap saat dalam hidup manusia pasti mendapatkan apa yang namanya ujian, ujian hiduplah, ujian sekolah lah, ujian kuliah lah, ujian masuk lah, ujian deres lah (WTF?!)

Pastinya kita mempunyai cara-cara tersendiri untuk menghadapi ujian tersebut, kita berserah diri pada Tuhan untuk menghadapi ujian hidup. Kalo buat ujian sekolah ato kuliah bisa kita hadapi dengan belajar yang tekun dan bikin sistematik contekan secanggih mungkin.

Nah, pengalaman gw dalam menghadapi ujian di sekolah ato kuliah merupakan kesenangan dan tantangan tersendiri…selain gw nya juga yang males belajar sih, ho3. Ada sebuah cerita tolol dalam hal menyontek jawaban ujian.
Continue reading

Gw vs. Nadia

Duh, ga sayang nyawa keluarga pak?

Gw selalu menggunakan motor sebagai alat transportasi kemana2 semenjak kuda poni gw mati keserempet panser.

Klo dijalan yah, apa lagi klo udah bawa si Nadia..wuiii, gw menjelma jadi Valentino Rossi yang memakai kostum Kamen Rider, setiap tikungan kalo orang mah ngambil posisi badan miring, gw ngambil posisi duduk tahiyat akhir.

Ada celah dikit langsung masuk kayak tikus dikebiri, lampu merah gw anggep ijo semua sampe akhirnya para polisi makin akrab ma gw karena gw selalu kasih mereka setoran. Duit-cape-niup-priwitan bahasa gaulna mah.

Tetapi karena hujan juga, maka gw ‘agak’ lebih beradab dalam berkendara, sikut kanan kiri sama nerjang nenek2 nyebrang sih masih.

Nah, pas gw jalan pelan, gw perhatiin orang2 disekeliling gw yang notabene adalah pengendara yang mengendali motor supaya baik jalannya…
Gw suka bingung ma sifat manusia yang destruktif and kompetitif.

Ga boleh orang nyalip sedikit, langsung dikejar, dianggepna ngajak balapan ato pas lampu merah pada berebut berhenti didepan garis putih yang ditentukan, lama2 ada yg udah nyampe seberang jalan lg…KOMPETITIF.

Trus klo ada yg nyenggol dia langsung kebut, trus nyalip, deketin orang yg nyenggol and diajak kenalan…ya ngga lah, langsung diteriakin “BABI LU!!!” jelas2 homo sapien yg nyetir, ga sekolah kok bisa naek motor? Ga selesai disitu, sikorban senggolanpun mulai bawa motornya dengan cara yang ganas, mirip babi hutan yang sakratul maut…DESTRUKTIF

Sebenerna klo disuruh milih antara motor dan mobil, gw mending parasailing.